Pages

Minggu, Mei 31, 2009

Geosintetik Untuk Perbaikan Tanah

Satu lagi dari tugas-tugas gue yang telah dengan sukses gue selesaikan, akan gue bagi-bagikan bagi teman-teman di manapun berada. Karena berbagi ilmu itu sangatlah indah (so sweet... bleh!).

Jika kemarin gue membahas mengenai RAB (Rencana Anggaran Biaya), di post kali ini gue akan berbicara mengenai jenis-jenis Geosintetik yang mana sudah familiar sekali di dunia Teknik Sipil sebagai bahan untuk perbaikan tanah.

Apa itu Geosintetik? Ditinjau secara etimologi, geosintetik terdiri dari dua kata (biasanya diambil dari bahasa Yunani, mengapa Yunani? karena tidak ada Masnani...)  yaitu Geo atau tanah dan Sintetik yang berarti bahan tiruan atau buatan. Dapat diartikan tanah tiruan, namun yang dimaksud lebih tepatnya adalah bahan sintetis yang digunakan dalam hal rekayasa tanah. Istilah geosintetik mengacu pada material sintetik yang digunakan dalam permasalahan geoteknik. Material sintetik merupakan hasil polimerisasi dari industri-industri kimia atau minyak bumi. . Penggunaan bahan sintetik ini berkaitan dengan sifat ketahanan (durabilitity) material sintetik terhadap senyawa-senyawa kimia, pelapukan, keausan, sinar ultra violet dan mikroorganisme. Polimer utama yang digunakan untuk pembuatan geosintetik adalah Polyester (PET), Polyamide (PM), Polypropylene (PP), dan Polyethylene (PE).

Ada empat jenis geosintetik yang umum digunakan dalam bidang teknik sipil, yaitu :

1. Geotekstil

Adalah bahan lulus air dari anyaman (woven) atau tanpa anyaman (non-woven) dari benang-benang atau serat- serat sintetik. Tenun dihasilkan dari 'interlaying' antara benang-benang melalui proses tenun, sedangkan non woven dihasilkan dari beberapa proses seperti : heat bonded (dengan panas), needle punched (dengan jarum), dan chemical bonded (enggunakan bahan kimia). Baik woven maupun non woven dihasilkan dari benang dan serat polimer terutama : polypropelene, poliester, polyethilene dan polyamide.

2. Geogrid

Produk geotekstil yang berupa lubang-lubang berbentuk segi empat (geotextile grid) atau lubang berbentuk jaring (geotextile net) , biasanya terbuat dari bahan Polyester (PET) atau High Density Polyethylene (HDPE).
GeoGrid (Enkagrid) merupakan bahan Geosynthetics yang berfungsi sebagai lapisan perkuatan (reinforcenent) untuk lereng jalan dan lain2, enkagrid mempunyai kuat tarik yang besar sampai 180 kN, untuk itu product jenis ini sangat sesuai untuk di pakai pada konstruksi jalan baru yang lapisan tanah dasarnya ber CBR rendah dibawah 2 %. GeoGrid sangat baik digunakan pada jalan raya yang berada pada struktur tanah yang kurang labil, sehingga jalan raya yang berlubang akan dapat teratasi.

3. Geomembrane

Geosintetik yang bersifat impermeable atau tidak tembus air, biasanya dibuat dari bahan high density polyethylene (HDPE).
Geomembranes adalah jenis geosynthetic bahan. Mereka kedap membranes digunakan secara luas sebagai cut-offs dan liners. Sampai beberapa tahun terakhir, kebanyakan geomembranes digunakan sebagai kanal dan kolam liners.

4. Geocomposite

Geocomposites adalah produk polymer, yang dibuat dengan menghubungkan dua atau lebih jenis geosintetik, misalnya geogrid dengan non-wovens. Digunakan baik untuk tanah (untuk separasi dan perkuatan) maupun untuk perkerasana jalan atau pengaspalan (perkuatan dan perbaikan tanah pondasinya). 
Perkuatan menggunakan geocomposite memanfaatkan keunggulan non-woven geotextile yang dikombinasikan dengan perkuatan woven geotextile yang dirajut atau disebut geogrid, yang merupakan unit yang dibentuk oleh jahitan atau melalui thermal bonding.

Disamping keempat jenis Geosintetik konvensional di atas, masih ada banyak jenis-jenis geosintetik yang juga digunakan dalam bidang Teknik Sipil. Hal ini tergantung dari keperluan pemakaian dari Geosintetik itu sendiri, sehingga memunculkan jenis Geosintetik yang bervariasi. Diantara jenis-jenis tersebut yaitu :

  1. geoarmour
  2. geobar
  3. geoblanket
  4. geocell
  5. geofoam
  6. geoform
  7. geomat
  8. geomattress
  9. geonet
  10. geospacer
  11. geostrip

Jika teman-teman pembaca yang budiman belum merasa cukup dengan penjelasan di atas. Bisa donlot makalah sekaligus file presentai gue di sini (klik saja...!). Terima kasih, jangan lupa meninggalkan komentar, saran maupun kritik yang membangun.

____________

dari berbagai sumber


16 comments:

alamendah mengatakan...

Pertama...
Wah tambahan ilmu buat gue yang sering bergaul dengan tanah, nih (he... he...)
Tetap semangat!

heri koesnadi mengatakan...

he..he.. jadi inget tugas MPT dikampus gw, sama banget, gw juga ngebahas ttg geotekstian ini, di luar negeri geotekstile ini gak cuma untuk perbaikan tanah tapi juga untuk aplikasi membrane karena kekuatannya bisa hampir menyamai kuat tarik baja... salam kenal..

Anonim mengatakan...

punya referensi permasalahan perbaikan tanah?

Haris Pradipta mengatakan...

@ Heri : Semoga kita bisa berbagi ilmu
@ Anonim : Untuk referensi kontak saja di haris.pradipta@gmail.com

Anonim mengatakan...

mantap dan keren, menambah ilmukuu..

ungkin bisa terus di jelaskan lagi materi2 ilmu pertanahan, dari yg umum sampe yang khusus mas.. biar tingkatan level kebutuhan masyarakat indonesia bisa terpenuhi oleh blog mas ini.. sukses slalu, dan doaku buat orang2 sperti mas! hehe..

Haris Pradipta mengatakan...

@ Anonim di atas komen ini:

Amin, semoga kita semua sukses. Lain waktu saya bahas lebih detail mengenai Teknik Perbaikan Tanah. Atau jika anda membutuhkan referensi kontak saya di haris.pradipta@gmail.com

Semangat...!

Haris Pradipta mengatakan...

@ Anonim di atas komen ini:

Amin, semoga kita semua sukses. Lain waktu saya bahas lebih detail mengenai Teknik Perbaikan Tanah. Atau jika anda membutuhkan referensi kontak saya di haris.pradipta@gmail.com

Semangat...!

Anonim mengatakan...

hii..
saya dari malaysia
bisa terangi lebih lanjut mengenai Geomembrane HDPE?

Anonim mengatakan...

s'lamat pg Mas Haris,,,
ini dengan Nelio Da Cruz dari Timor Leste,,,
Mas Haris punya refrensi mengenai pondasi,,,
soalnya saya mau buat skripsi,,,,
tapi saya masih bingun,,,
salam kenal

Haris Pradipta mengatakan...

@ Nelio Da Cruz: Ada beberapa referensi mengenai Pondasi. Saya berharap bisa sharing dengan Nelio. Langsung saja hubungi saya di haris.pradipta@gmail.com

Anonim mengatakan...

boleh tau nggak, pas paragraf kedua referensinya dari mana? ku bisa dapat dimana tuh referensinya? makasih ya atas bantuannya.. :p

Haris Pradipta mengatakan...

@ Anonim: Dari wiki.

Rifki Alfrianto mengatakan...

thanks ya infonya, gue baru ngambil matkul mekanika tanah soalnya.. heehe

chaotic. me. mengatakan...

thank you for those information. really help my task.

salam dari malaysia.

chaotic. me. mengatakan...

thank you for those information. really help my task.

salam dari malaysia.

Geo textile mengatakan...

anyaman (woven) atau tanpa anyaman (non-woven) dari benang-benang atau serat- serat sintetik bahan ini merupakan kain yang berualitas dan sangat banyak orang yang memakai kain non woven

Poskan Komentar

Penulis mengajak pembaca memberikan donasi untuk pengembangan ilmu. Donasi dapat ditransfer ke rekening berikut a.n. HARIS PRADIPTA PUTRA:

BNI 0242311624 (Rupiah)
BSM 7068279571 (Rupiah)
BSM 7068787836 (Dollar)

Jika anda membutuhkan penjelasan lebih lanjut ataupun bantuan seputar artikel di atas, silahkan kontak saya di haris.pradipta[at]gmail.com

Profil Saya

Foto Saya
Saya Haris Pradipta Putra, bekerja di PT. PJB - Badan Pengelola Waduk Cirata/BPWC, di bidang Pemeliharaan Sipil. Terima kasih atas bantuannya dan atas kunjungannya ke blog saya.
 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Macys Printable Coupons